Home / Wajo

Senin, 8 April 2019 - 14:58 WIB

Buku Rumah Mengapung Suku Bugis Dibedah, Kental Kearifan Lokal di Wajo

Berita ini 15 kali dibaca

Katasulsel, Wajo — Bupati Wajo menjadi salah satu pembicara dalam acara Peluncuran Buku karya Dr. Naidah Naing, S.T., M.SiĀ  “Rumah mengapung Suku Bugis” berlangsung di Claro Hotel Minggu 7 April 2019.

Empat pembicara tampil dalam acara ini diantaranya Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si yang merupakan Bupati Wajo periode 2019 – 2024 , disamping Dr.Eng. Ihsan, Dr. Adi Suryadi Culla, tokoh tokoh akademisi dan guru besar kampus Sulawesi Selatan.

Dalam pembuatan Bukunya yang mengabiskan waktu selama 10 tahun Dr. Naidah Naing, S.T., M.Si mengungkapkan pengalamannya ketika mengunjungi Danau Tempe di Wajo, banyak daya tarik mulai dari cara masyarakat hidup dan bertahan, banyak kejadian unik lainnya yang dirasakan dosen Arsitektur UMI ini.

Disebutkan bahwa Rumah mengapung di Danau Tempe merupakan satu satunya rumah mengapung dan berpindah pindah di dunia, dan tidak akan dimiliki oleh belahan dunia manapun karna setiap menit tetangga kita berubah ubah dan bergantian, dan itu hanya ada di Danau Tempe, dan Buku ini berisi 312 halaman yang diterbitkan di Nuansa Cendekia  Bandung Jawa Barat.

Wajo adalah destinasi wisata kedua setelah Toraja, Rumah mengapung ini belum banyak yang tahu, ini adalah arsitektur nusantara yang menjadi kebanggaan masyarakat bugis. Dan pengembangan Rumah mengapung ini ini sangat direspon positif oleh Gubernur Sulawesi Selatan, dimana ini adalah program pemerintah dalam pengembangan rumah mengapung.

Dalam pembawaan Materi oleh Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si sangat mengapresiasi karya buku mengapung ini dan akan mengagendakan memanfaatkan karya ini dan apa yang menjadi buah pikiran dalam buku ini, banyak hal yang bisa dikembalikan berdayakan buat perekonomian masyarakat, dan akan menjadi potensi besar buat masyarakat.

“Kita akan pertahankan kearifan lokal kita, meski ada yang perlu kita rubah sedikit kemasannya akan tetapi tidak membawa ke hal hal yang merusak tatanan norma norma agama.” Ungkap Dr. H. Amran Mahmud.

Hal yang unik dari rumah mengapung di Danau Tempe adalah penggunaan rakit dari bambu yang disusun sedemikian rupa berdasarkan sistem pengetahuan yang dimiliki masyarakat tentang bambu dan tradisi masyarakat dalam membangun rumah. 

Rakit tersebut menjadi struktur bagian bawah rumah dan berfungsi sebagai penopang agar rumah mengapung. Oleh karena rakit dibangun dengan material utama bambu, maka pemilik rumah harus menabung untuk melakukan penggantian secara berkala, paling tidak 2 hingga 3 tahun.

Diakhir acara Dr. H. Amran Mahmud mengungkapkan kalau Karya ini akan kita gunakan sebaik mungkin dan Pemkab Wajo kedepannya akan membuat forum yang lebih komprehensif dan melibatkan generasi milenial agar tidak meninggalkan kearifan lokal yang banyak diminati masyarakat Wajo.(tbr/pye)

Bagikan Berita Ini :

Baca Berita Lainnya :

Wajo

Wajo Sosialisasi Daerah Menuju Kabupaten Bebas Korupsi

Wajo

Bupati Wajo Terima Tamu Penting dari Kementan, Ini Yang Dibahas

HEADLINE

Ciptakan Lapangan Kerja, Bupati Wajo ‘Berlayar’ Hingga ke Kampus Kapal Pesiar

Wajo

Gerakan Bersih-bersih Sungai Digelar Serentak Se-Kabupaten Wajo

HEADLINE

Reformasi Birokrasi, Atensi Pertama Bupati-Wabup Wajo Terpilih Usai Dilantik

Wajo

Bola Sampah Sehat Sejahtera Diresmikan Bupati Wajo

Wajo

Peserta Pawai Hijratul Rasul Membajiri Lapangan Merdeka di Moment Tahun Baru Islam 1441 H, Ini Harapan Bupati Wajo

Wajo

Bupati Wajo Akan Tindaki Kelompok Tani Fiktif dan Penyuluh Malas