oleh

Bupati Wajo Hadiri Peringatan Hari Pangan Sedunia Ke-39 Tahun 2019, Ini Harapannya

-Wajo-48 Orang Melihat

KENDARI, Katasulsel.com — Hari Pangan Sedunia (World Food Day) yang diperingati setiap tanggal 16 Oktober setiap tahunnya, sejak tahun 1981 dan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan tindakan masyarakat dunia terhadap kelaparan dan kekurangan gizi di dunia, termasuk Indonesia, yang merupakan kalender penting dalam PBB beserta Negara-negara anggota FAO.

Tema global Hari Pangan Sedunia Tahun 2019 adalah “Tindakan kita adalah masa depan kita, Pola Pangan Sehat untuk Zero Hunger 2030″ sedangkan Tema Nasional Peringatan HPS adalah ” Teknologi Industri Pertanian dan Pangan menuju Lumbung Pangan Dunia 2045″
Mencapai “Tanpa Kelaparan” (Zero Hunger) tidak hanya tentang mengatasi kelaparan, tetapi juga memelihara kesehatan manusia dan bumi.

Peringatan Hari Pangan Sedunia ke-39 tingkat nasional Tahun 2019, diselenggarakan di Kota Kendari Provinsi Sulawesi Tenggara pada tanggal 2-5 November 2019, dengan rangkaian kegiatan pembukaan, gelar inovasi teknologi, panen kakao, pameran indoor/outdoor, kontak/temu bisnis, Lomba Festival Pangan Lokal B2SA, Tur Diplomatik, Seminar, pagelaran seni dan budaya dan penutupan.

Tahun ini HPS menyerukan tindakan lintas sektor untuk membuat pola pangan yang sehat dan berkelanjutan dapat diakses dan terjangkau bagi semua orang. Semua orang perlu memikirkan apa yang dimakan.

Puncak acara dilaksanakan di Desa Pundambu, Desa Angata, Kecamatan Konawe Selatan, yang dibuka oleh Menteri Pertanian Republik Indonesia, Bapak Syahrul Yasin Limpo, dihadiri perwakilan FAO Indonesia dan Timor Leste, para pejabat Kementerian Pertanian, Gubernur dan Bupati/Walikota, para penyuluh pertanian, perbankan, sektor swasta dan BUMN.

Turut hadir dalam puncak acara Bapak Bupati Wajo, Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si beserta Ketua Tim Penggetak PKK Kabupaten Wajo Ibu Hj. Siti Maryam, S. Sos., M.Si didampingi Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Wajo, Drs. Andi Pameneri, M. Si, Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Peternakan Kabupaten Wajo Ir. Muh. Ashar, M.Si,

Dalam kegiatan ini juga disempatkan Foto bersama dengan Perwakilan FAO Indonesia Timor Leste, Mr. Stephen Ruedgard, dengan Bapak Bupati Wajo, Ketua TP PKK kab Wajo dan Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Wajo.

Bupati Wajo Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si memberikan perhatian khusus terhadap sektor pangan terkait dengan target Inonesia Lumbung Pangan Dunia 2045.
Hal ini selaras dengan visi misi Bupati Wajo, Pammase, Pemerintah Amanah dan Sejahtera.

“Dengan program kerja pertanian terpadu. Sistem Pertanian Terpadu (Integrated Farmyng System), merupakan Sistem Pertanian terpadu merupakan sistem yang menggabungkan kegiatan pertanian, peternakan, perikanan, kehutanan dan ilmu lain yang terkait dengan pertanian dalam satu lahan,” jelas Bupati Wajo.

“Diharapkan dapat sebagai salah satu solusi bagi peningkatan produktivitas lahan, program pembangunan dan konservasi lingkungan, serta pengembangan desa secara terpadu,” Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si menambahkan.

Juga dikatakan kalau kebutuhan jangka pendek, menengah, dan panjang petani berupa pangan, sandang dan papan akan tercukupi dengan sistem pertanian ini.

Bapak Bupati Wajo selanjutnya mengunjungi stand Dinas Ketahanan Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sulawesi Selatan, yang menampilkan aneka ragam olahan pangan spesifik lokal dari 23 Kabupaten se Sulawesi Selatan.

Kabupaten Wajo melalui Dinas Ketahanan Pangan menampilkan olahan pangan lokal dari pisang berupa dempo, kripik, stik ubi jalar ungu, kripik ubi kayu, krupuk rumput laut, aneka olahan kue khas wajo, serta teh bunga buah naga. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *