Opini – Penyebab Fraud dan Cara Mengatasi Fraud dalam Intansi Pemerintah

Silakan Share

Penulis : Ahmad Misbakhul Munir
Penulis adalah mahasiswa Semester 6, Universitas Nahdlatul Ulama, Jakarta

PENGERTIAN fraud adalah tindakan yang tidak jujur, ketidak jujuran tersebut bertujuan untuk menipu pihak lain demi keuntungan pelaku yang merugikan pihak yang menjadi korban.

Dalam kenyataannya fraud dapat merugikan keuangan entita ataupun keuangan negara, biasanya fraud dilakukan oleh pimpinan entitas atau pejabat tinggi instansi negara, pegawai staff dalam entitas maupun instansi pemerintahan bahkan fraud juga bisa dilakukan oleh SDM yang menjalankan sistem pengendalian intern.

Disamping itu kerap sekali masyarakat dihantui pertanyaan seperti mengapa oknum pejabat tinggi dengan penghasilan yang lumayan tinggi kerap terlibat melakukan tindakan fraud?

BACA JUGA:  Hari Raya Idul Fitri, Bupati Sidrap Ajak Masyarakat Bersilaturahim dan Tebar Kebaikan

Bukankah mereka seharusnya berada di garda terdepan dalam pemberantasan korupsi? Dan mengapa pejabat yang seharusnya punya misi untuk memberantas korupsi malah terlibat dalam tindak pidana korupsi? fraud serta korupsi dilakukan oleh oknum tersebut terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi, berikut adalah faktor yang mempengaruhi terjadinya tindak pidana fraud :
a. Keserakahan dan moral individu
b. Lemahnya kebijakan dan hukum
c. Tekanan ekonomi
d. Adanya kesempatan

Dalam kategorinya, fraud yang biasa terjadi dalam lingkungan perusahaan dan instansi pemerintahan di bagi menjadi 4 jenis, yaitu :
a. Korupsi
Korupsi merupakan fraud yang sering terjadi di negara kita korupsi bisa berbentuk penyuapan, pemerasan dan penyalahgunaan informasi suatu perusahaan atau instansi pemerintahan, fraud jenis ini biasanya berbentuk gratifikasi atau pemberian hadiah untuk melancarkan kepentingannya.

BACA JUGA:  CUTI, HARYUDIN SISWA SETUKPA LEMDIKLAT POLRI BERBAGI PADA WARGA

b. Pencucian uang dan penggelapan uang
Fraud kategori ini berkolerasi dengan white collar crime, pelaku akan menyalahgunakan harta yang dipercayakan kepadanya.

c. Pencurian data
Kasus fraud jenis ini dilakukan melalui pengambilan data-data penting perusahaan atau instansi pemerintahan untuk mendapatkan keuntungan pribadi, tindakan ini bukan hanya perusahaan atau instansi pemerintah yang merugi melainkan masyarakt juga terkena dampaknya.

d. Penyimpangan asset
Kasus penyimpangan asset meliputi seluruh tindakan pencurian atau penyalahgunaan asset yang dipercayakan pada orang tersebut.

Dari paparan diatas dapat disimpulkan bahwasanya fraud dilakukan bukan karena atas dasar ketidak sengajaan manusia tersebut (Human Eror) melainkan fraud dilakukan karena Keserakahan dan buruknya moral manusia (pelaku fraud), Lemahnya kebijakan dan hukum, hal ini juga dapat memicu adanya kesempatan manusia untuk melakukan fraud, dan yang terakhir karena tekanan ekonomi bisa dari gaya hidup yang mewah dan lain sebagainya.

BACA JUGA:  Pentingnya Peran Orang Tua Terhadap Perkembangan Kids Zaman Now

Pencegahan fraud dapat dilakukan dengan cara semua lini yang ada di jajaran pemerintahan untuk menjunjung tinggi integritas, kejujuran, kedisiplinan dan tidak menyalahgunakan jabatan yang dimilikinya baik untuk kepentingan pribadi yang bisa mengakibatkan kerugian pada negara baik secara financial maupun non financial.

Disisi lain perlu dikuatkan juga dengan adanya pengauditan berkala dengan mekanisme pemeriksaan random. (**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.